Tuesday, October 6, 2009

Anwar Atarturk: anggap Chin Peng Hero, bermakna hina askar Melayu


Cerita-cerita ngeri dan kejahatan mengenai tindakan anggota komunis yang menyerang pasukan keselamatan dan orang awam sering dipertuturkan sehingga ke hari ini. Ia merupakan imej ganas dan kejam PKM pimpinan Chin Peng yang kesannya masih dirasai hingga ke hari ini terutama oleh mereka yang terlibat secara langsung.


Sementara itu kita jangan lupa bahawa ramai anggota tentera dan pihak keselamatan kita terbunuh ketika bertugas mengawal negara daripada ancaman komunis . Daripada serang hendap hinggalah kepada kejadian sabotaj terhadap keaamanan negara.


Itu masih belum di kira mereka yang cacat anggota seumur hidup seperti putus kaki dan tangan, buta, hilang ingatan dan sebagainya akibat terkena jerangkap samar angkara dipasang pihak komunis.
Malah masih ramai bekas anggota keselamatan ini yang sanggup berkorban jiwa dan raga mempertahankan negara dari ancaman komunis pimpinan Chin Peng ini, masih hidup terlantar diseluruh negara. Dan sabatan tahun kempen Rayuan Hari Pahlawan diadadakan dinegara kita sebagai mesej memberi bantuan kepada golongan seperti ini yang bermati-matian menyumbang kenapa negara.


Ini adalah fakta sejarah dan ia tidak mampu diubah. Sekiranya ada cadangan dan usaha untuk membenarkan Chin Peng kembali ke negara ini, mereka perlu mengambil kira aspek sejarah ini yang sudah pasti tidak berbohong kepada kita.


Walaupun kini dia dilihat tidak lagi mengancam keselamatan negara, namun perbuatan lampaunya masih dirasai terutama yang terlibat secara lansung memerangi PKM pimpinan Chin Peng.


Hari ini ideologi komunis di seluruh dunia kini telah berubah namun tidak bermakna Chin Peng boleh diangakat sebagai Hero rakyat Malaysia, dinegara lain bekas pemimpin komunis di dihukum kerana jenayah perang yang dilakukan. malah Pol Pot di hatuhkan hukuman mati Kemboja.


Manusia bergelar Chin Peng juga banyak melakukan kejahatan dan kesengsaraan penduduk Malaysia. Sehingga kini dia terlepas daripada berdepan dengan hukuman walaupun terlibat dengan segala tindakan kejam sewaktu menjadi pemimpin PKM. Namun yang anehnya ada golongan dalam negara kita termasuk Anwar Ibrahim yang cuba mengangkat Chin Peng sebagai wira dan pejuang bangsa.


Seharusnya tindakan mahkamah yang menolak permohonannya untuk kembali dan menetap di negara kita diraikan penuh kesyukuran kerana bimbang akan merosakkan instutusi masyarakat dan keharmornian.


Walaupun orang berhujah dia adalah kelahiran Malaysia, namun kejahatan yang dilakukannya tidak memberi makna tindakkannya yang melakukan pemberontakan dahulu mendapat sokongan majoriti rakyat Malaysia.


Walaupun ada pihak bersimpati dengan nasib Chin Peng yang kini sudah berusia 85 tahun dan ingin kembali tinggal di Malaysia. Bagaimana pula sensitiviti dan sentimen mereka yang pernah menjadi mangsanya dan kini masih hidup?


Kenapa tidak ditanya perasaan hampir 2,000 bekas anggota tentera yang cacat dan masih hidup serta keluarga mereka masih menanggung trauma akibat pertempuran dengan komunis dahulu?
Adakah nyawa kira-kira 5,000 anggota keselamatan yang gugur ketika ketika mempertahankan negara daripada ancaman komunis pimpinan Chin Peng itu tidak ada nilai apabila hari ini tiba-tiba kita mahu memberi layanan istimewa kepadanya?

Sepatutnya Chin Peng diheret ke mahkamah dan dibicarakan atas segala keganasan dan pembunuhan yang dilakukannya. Layanan ke atasnya perlu sama seperti Pol Pot dan ramai lagi pemimpin Khmer Rouge yang kini dibicarakan oleh tribunal antarabangsa di Kemboja.Atas hujah apa pun, dia tidak layak diangkat sebagai pejuang bangsa oleh rakyat Malaysia.

*artikel ini disunting semula berdasarkan rencana tulisan Aznan Bakar.

2 comments:

daaksaytunk said...

Jemputan untuk disedut gambar kartun di http://sudutkartunis.blogspot.com/2009/10/kartun-bagan-pinang.html

anakmuda
http://ohpolitik.blogspot.com

Anonymous said...

terima kasih bro, nanti waa cilook,

tomyam